Yogyakarta I

Senin, 8 feb 2010

Seperti melakukan perjalanan lainnya, persiapan pun harus disiapkan. Mulai dari baju dan juga list tempat-tempat yang pengen gw kunjungin.. Ga susah untuk dapet berbagai informasi tentang Jogja, bisa dari internet, famili, juga teman2..

Selesai packing, gw harus tidur lebih cepet biar ga telat bangun. Tapi dari jam 11 pm. gw udah usaha tidur ampe tidur bener jam 3.30 am. parahh emang, kebiasaan sebelumnya gw tidur subuh, begadang ceritanya, maklum liburan..

Selasa, 9 feb 2010

Walopun tidur cuma 1 jam, tetep gw harus melek biar ga ketinggalan kereta ntarnya.. sdikit pusing.. it’s okee lahhh.. Mandi, solat, sarapan, trus pamitan minta doa restu ma mama-papa (wajibb tuh buat yang ngadain perjalanan)..

Gw dianter Mas Tha (abang) ke Setasiun Jatinegara jam 5.15..

Udara pagi dingin, matahari juga baru nongol diantara gedung2 bertingkat, hahhah.. Jam 6.00 pas gw nyampe di stasiun, langsung sms Bira dan Nicko, dua2nya ngerespon. Nicko masih dalam perjalanan dan Bira udah di dalem stasiun bareng ma Boni.. Pamitan ma Mas Githa yang bis itu pen ke tempat ceweknya.. hmm, ada maunya ternyata. Hahha. *thx mas!!

Ternyata Boni ma Bira udah dateng dari tadi, berduaan aja, hhehe, nimbrung wae lahh dari pada ma tukang parkir di depan stasiun.. bla..bla..bla..bla.. lupa gw percakapannya apa aja, yang pasti gw nanya2 bout jogja dan nunggu Nicko yang selalu ontime (tepat waktu)..

15 menit sebelum kereta tiba..

10 menit..

5 menit..

Boni berulang kali sms dan telepon Nicko yang masih di jalan..

Hingga akhirnya Kereta Bisnis Fajar Utama jurusan Jakarta-Yogyakarta tiba..

Teeeetttt!!!!!. .  *klaksonnya yang di transkripkan, hehhe

Yaudah kita be3 masuk kereta dahh, dan Nicko masih di jalan..

Boni kembali menelpon abang ganteng ini, lagi dan lagi..

Pukul 06.32 ..

Kereta mulai bergerak pelan2..

Dan..

Nicko pun datang dari gerbong belakang..

Ko ko, selalu aja ontime lo.. udah bikin adrenalin Boni melaju cepat.. hahha

Gw duduk di gerbong 5 dan yang laen ada di gerbong 4, walopun beda, asikin ajalahh.. belom juga napas di tempat duduk langsung ada tukang jual koran, 1.000an, hmm, beritanya oke juga walopun tentang bekasi, beli aja dahh daripada gw ntr lumutan ga ngapa2in di kereta..

Detik berlalu jadi menit trus jam.. bete juga nih sendirian, pengen pindah ahh, tapi ntr malah ngobrol disana.. Mending gw tidur dulu bales dendam kemaren malem gw ga bisa tidur.. hmm.. Rencana tidur tidak semudah mengedipkan mata.. kali ini musuhnya adalah sinar matahari pagi, alamak teriknyo itu lampu.. Dengan kreatifitas tingkat tinggi (*hahha lebay) baju lurik gw jadiin gorden dan rencana tidur dapat terlaksana dengan baik.. hoho..

Bangun2 udah nyampe di Stasiun Puerto Rico alias Purwokerto, lumayan buat mata istirahat beberapa jam..  Dan ternyata udah banyak bokap2, nyokap2, ampe anak2 pada jualan di dalem kereta, hmm suasana makin panasss.. karEna jam menunjukkan pukul 11.30.. ajib dahh..

Mulai dari kejadian ini mata pun memandang ke kaca melihat pemandangan, rumah2 di pinggir rel, mobil-motor yang dipalang pagar pembatas, anak2 yang bermain, dan juga sawah yang luas.. ternyata negara tercinta ini masih memiliki tanah luas yang dijadikan sawah, lama sudah gw ga liat pemandangan ini.. Maklum gw tinggal di kota besar yang mayoritas sawah berubah menjadi pohon beton..

Gw jalan ke gerbong kawan, hehe, sebenernya pengen pindah karena udah puas gw tidur.. Sms dulu bocah2 buat mastiin ada yang bangku kosong ga disana.. ternyata ada, yo wiss langsung landing gw..

Gw duduk ama anak Magelang kuliah di Borobudur2 gitu jurusan Teknik Lingkungan, belajar yang bener bang biar bisa membangun Indonesia.. trus di seberangnya ada ibu2, ga tw kerjanya apa, tapi kliatannya dosen gt, karena omongan beliau berbobot.. Kita mulai berdialog setelah ada banci atau bapak2 atau cewek beneran gw ga ngerti, ga jelas pokoknya.. Kata beliau, bahwa orang seperti itu (banci ataupun pengemis) tidak akan ada bila pemerintah Indonesia mau care ‘peduli’, share ‘berbagi’, dan fair ‘adil’. Beliau juga mengungkapkan banyak kemiskinan yang harusnya dapat diantisipasi pemerintah tapi karena kurangnya tiga unsur tersebut akhirnya kemiskinan selalu terjadi.. Tanpa disadari, jidat gw merengut-rengut, memikirkan pendapat dari ibu yang gw hormati. Mungkin seharusnya pemerintah, mulai dari daerah/kota memperhatikan, membagi dan kreatif untuk membuka lapangan pekerjaan bagi masyarakat yang tidak memiliki pekerjaan.

Perjalanan ini tanpa kita sadari adalah pelajaran hidup untuk semua orang..


Kami akhirnya nyampe di st. Tugu, Yogyakarta, pemberhentian terakhir jam 14.50. Sebelumnya gw udah sms Yanuar, temen seperjuangan menembus UAN dulu di SMAN 39 Jakarta, XII IPA 1. Gw jelasin dikit tentang dia, karena kebaikannya mau menampung di kos-annya, jadi guide keliling Jogja.. Yanuar, Mahasiswa Universitas Gadjah Mada, Jurusan Teknik Fisika 2009. Ipnya 3,sekian (kemaren belom fiks), Aktif di segala organisasi, termasuk BEM dan Partai..

Sesampainya di stasiun kita pecah, Boni dijemput, Bira ma Nicko cabut ke kos-annya mungkin, kalo gw?? nunggu yanu (panggilan akrab Yanuar Rizky Pahlevi). Ternyata ada lelang lukisan 2,7 x 3,4 meter tentang stasiun Tugu. Terpukau sesaat. Buat di kamar gw mantab keanya, tapiii harganya bosss.. 25juta.. rencananya uang yang diperoleh akan dipakai untuk menyewa helikopter, hahha gaya dahhh, telusur punya telusur, pelukis ini pengen ngelukis sesuatu sambil terbang alias naek heli.. sukses Kii..

“gus, gw di parkiran” sms yanu nyampe, langsung gw meluncur ke parkiran, nyampe di suatu tempat yang bertuliskan ‘parkiran ojek’. Wah keanya salah tempat, he, cari lagi tempat yang laenn.. akhirnya teman lama yang mukanya tidak berubah sudah menunggu..

Perjalanan pertama adalah ke kos-an yanu buat ngambil helm, karena di Jogja keselamatan pengendara dan penumpang sangat diperhatikan, mulai dari helm, spion, dan lampu, serta lampu rem. Bis itu meluncur ke daerah UGM, disana ada tempat makan prasmanan, namanya Flamboyan. Perut kenyang, lalu kita muter2 UGM dah.. Udah pusing kita istirahat dulu di kos-an sambil nyusun strategi jalan2 kemana lagi..

Abis solat maghrib, misi selanjutnya nyoba kopi joss dan makan nasi kucing di angkringan. Kalo berdua doang mah ga rame, yowis diajaklah bocah2 ugm, nicko,bira,bonny. Untungnya pada mau, janjian di Tugu Jogja jam 7. Bermaksud ontime karena yang buat undangan, tetep aje, jakarta ama jogjakarta ga beda, ngarett.. hahha.. udah kumpul semua kita nyari lapak dah, nasi kucing 4, sate usus 3, kopi joss 3, dll. Nasi kucing adalah nasi yang porsinya untuk kucing, lauk-pauknya pun di disain untuk kucing, halah..  Kopi Joss adalah kopi yang diberi tambahan sensasi arang panas, sehingga bila arang/bara nya dimasukkan ke dalam air kopinya akan menimbulkan reaksi josss…heh….

Perut sudah terisi, petualangan dilanjutkan ke Tugu Jogja, poto2 dikit, lalu menuju rumah di Bira di Jogja. Tiba-tiba, deng deng deng deengg…

Ada raziaa, wahhhh, baru nyampe jogja langsung ke razia.. bung bonny kurang beruntung, karena tidak punya SIM, ya oloh bonn, buatlahhh.. tapi ga apa, ga rame kalo langsung ke rumah bira..

Sebelum nyampe rumah bira lewat sawah yang ga ada lampunya, untuk kita rame2 jadi mending, lah bonny yang pulang dulu begimane rasanya, hhahah..

Seperti jejaka yang laen, kalo tidur pasti udah deket2 subuhh, hahha.

Tidur2 woyyy, dah subuhhh!!..

Rabu, 10 feb 2010

Kukuruyukk… haha kea di pelem2 ada bunyi ayamnya.. padahal bunyinya anak2 ngebangunin buat solat subuh.. ambil wudhu trus solat dahhh..

Dari solat itu, anak2 pada ga tidur lagi.. lanjutin ngobrol lagi tapi matanya merem, hahhai.. hingga waktu menunjukkan pukul  7 kurang.. Akhirnya kita siap2 untuk kembali ke alamnya masing2 alias jadwal kehidupan masing2.. ada yang mau ngisi krs, ada yang ga punya password buat log in, ada juga yang mau jalan2, nah itu baru gw..  hohoho..

Dari rumah bira, kita pisah, nicko nganter bira ke kos-annya trus balik ke asrama, bonny balik ke rumah neneknya yang kebetulan deket ame rumah bira, sedangkan gw ma yanu jalan2 ke UGM, yanu mo ngambil surat rekomendasi biar diterima di asrama gitu.. goodluck broo!!

Tiba di kos-an yanu, udah ada sarapan.. baek bgt dah ibu kost.. apalagi minum teh yang tak asing lagi di lidah.. rasa, aromanya, nikmat.. teh ini adalah teh yang sering disediakan eyang putri tiap gw sekeluarga ke rumahnya..

Berhubung tidur semalem kurang, gw tidur lagi di kos-an, pagi2 tidur kan jarang2.. trus ujan turun menjelang siang, wahhh terancam batal neh jalan2.. tapi jangan putus asa dulu boyy, mending kita istirahat, charge energy dulu buat jalan2 kalo ntr udah reda..

Tik tik tikk, hujan udah reda nih tinggal gerimis walopun awan masih kelabu dan semakin kelabu.. rencana selanjutnya adalah makan siang di tempat biasa Yanu atau anak2 kos-an yang laen cari makan, BURJO. Kalo ada yang ga tw, BURJO adalah singkatan dari bubur kacang ijo.. Ga cuma ada bubur kacang ijo, tapi disini juga dijual aneka makanan, semacam warung nasi.. harganya dijamin terjangkau.. amin.. *kalo ga terjangkau minta air putih aja, mudah2an dikasihh.. hhe

Kejadian unik pun terjadii di Burjo, ada bapak2 pesen es teh, dengan respon yang baik sebagai penjual, “es teh nya anget atau panas pak??”—dengan respon cepat, mungkin bapaknya ke-ausan, “anget aja bu..” tanpa sadar, dengan penegasan mahasiswa ganteng dari bogor, “es teh anget pak!!??”.. detik serasa berhenti berdetik.. *lebayy.. ternyata lagi pada mikir setelah mahasiswa itu menyampaikan sebuah pernyataan.. tidak lama kemudian, cairlah suasana kuburan menjadi sebuah pasar.. hoho

Awan yang semakin kelabu mulai kembali memuntahkan setetes air bersama teman2nya.. di burjo jadi semakin lama, tapi namanya lagi liburan jadi kita harus nikmatin setiap detik liburan itu.. Acara Benteng Takeshi di telepisi juga dapat merubah suasana dingin menjadi basah..

Hujan selesaii.. Gw nyoba maghriban di Masjid Kampus UGM atau MasKam, “Jangan disingkat MAKAM, karena bukan kuburan atau disingkat MAMPUS..”, kata Yanuar, penunggu masjid. Hahah*

Bis solat, kita memutuskan jalan2 ke daerah alun-alun.

sebelomnya sms dulu anak2 (bira, nicko, bonny). Setuju semua!!, lanjutkan perjalanan, kumpul di kantor pos jam 7.. Ow ow.. lagi ada acara pasar malem gitu, karena masih terkait acara sekatenan mungkin.. Dari pada bete nunggu anak2 yang laen, yowiss masuk dulu deh ke acara PRJ (Pekan Raya Jogja). Plesetan dari anak2 kreatif. Disana gw lumayan dapet sweater murah, murah bangett.. ga rugi deh bayar tiket masuk 2juta dollar, hhaha, 2.oo0 rupiahh sadjaah..

Dari sana kita janjian ketemuan ma bonny, trus bira-nicko di daerah Sagan, dia lagi makan tapi kita bertiga ga nemuin, wahhh, nunggu aja diantara distro dan pom bensin.. ketemu bentar, bira-nicko pamitan, maklum di kos-an bira ada jam malem, mpe jam 10 doang.. Nicko untung baek, mau anter jemput ibu Bira.. he..

Perut kosong nehh, tiga serangkai ini pun cari makan, ga jauh2, di sebrang jalan ada tempat makan ‘seadanya’. Hehhe. Tanpa banyak cincang kita nyebrang, dan motor diparkir disebrang. Makanannya murah, tidak semahal di ibu kota untuk ukuran ayam, lele, ikan bakar.. Peristiwa menariknya di tempat makan ini adalah tukang parkirnya yang ngomongin motor kita.. hahhaha.. Cuma gara2 ga diparkir di depan toko doang kok sewot pakk, hehheh, sorry ya pakkk!!

Sehabis dari sana, kita balik ke alamnya masing2..

ceritanya dilanjut ke episode berikutny!! biar kea sinetron bayy..

3 thoughts on “Yogyakarta I”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s